Home NEWS SAS Viya di Microsoft Azure Berikan Pengembalian Investasi 204%

SAS Viya di Microsoft Azure Berikan Pengembalian Investasi 204%

SAS Viya

tabloidpulsa.id – Organisasi yang menerapkan SAS Viya, platform manajemen data, analitik, dan manajemen data cloud-native SAS, di Microsoft Azure dapat melihat manfaat termasuk pengembalian investasi sebesar 204% selama tiga tahun, menurut studi Total Economic Impact terbaru yang dilakukan oleh Forrester Consulting.

Hasil studi tambahan lebih lanjut menekankan nilai investasi dari pelanggan SAS Viya di Azure, termasuk jutaan dolar dalam nilai sekarang dan periode pengembalian selama 14 bulan. Temuan studi TEI akan dipresentasikan secara lengkap di webinar SAS dan Microsoft dengan pembicara tamu dari Forrester pada 18 Mei pukul 11 pagi ET mendatang.

Forrester mewawancarai sembilan pengambil keputusan di enam perusahaan pelanggan yang menggunakan SAS Viya di Azure untuk memahami manfaat, biaya, dan risiko yang terkait dengan investasi mereka. Pelanggan mencakup industri, termasuk pemerintah, manufaktur, jasa keuangan, layanan profesional TI dan perbankan.  

Sebelum menerapkan SAS Viya di Azure, orang yang diwawancarai mencatat bahwa hambatan akses data dan sumber data yang berbeda mempersulit dan memakan waktu untuk membangun, menyebarkan, dan mengelola model AI. Masalah lain yang mereka hadapi termasuk inefisiensi dan tingginya biaya infrastruktur analitik lokal.  

Setelah mereka berinvestasi pada produk SAS Viya di Azure, orang yang diwawancarai menyampaikan ia mampu mengatasi tantangan ini dan melihat peningkatan produktivitas dan kinerja secara keseluruhan. Manfaat yang terukur termasuk waktu yang lebih cepat tersampaikan ke pasar untuk wawasan analitik, peningkatan efisiensi operasional dalam pembuatan dan pengujian model, dan penghematan biaya dari penghentian infrastruktur analitik lokal.

“Banyak perusahaan saat ini mengalami banyak gesekan dalam perjalanan mereka dari data hingga keputusan. Kemitraan strategis kami dengan Microsoft bertujuan untuk menyederhanakan proses ini guna meningkatkan keputusan tepercaya dan mempercepat inovasi,” kata Jay Upchurch, Wakil Presiden Eksekutif dan Chief Information Officer di SAS.

Dengan pengalaman selama tiga tahun yang kuat, total nilai dari investasi sekarang yang disesuaikan dengan risiko dari manfaat ini memiliki banyak manfaat yang tidak terukur, investasi memainkan peran kunci dalam pengambilan keputusan perusahaan yang lebih baik dan kesuksesan dari sisi pelanggan. 

“Studi ini menunjukkan bahwa kami bersama-sama memenuhi janji kami dan memberikan nilai yang sangat besar kepada pelanggan kami, termasuk pengurangan biaya, peningkatan waktu untuk menilai, dan peningkatan produktivitas bagi ilmuwan data dan analis di seluruh industry,” tambahnya.

Sejak SAS dan Microsoft mengumumkan kemitraan strategis pada tahun 2020, SAS terus menemukan cara baru untuk melayani kebutuhan bersama migrasi dan modernisasi cloud pelanggan. 

  • Dari memanfaatkan streaming data IoT dan analitik canggih untuk membantu menjaga integritas vaksin COVID-19 hingga menyediakan layanan pelanggan yang cepat dan dipersonalisasi berdasarkan analitik waktu secara real-time, pelanggan bersama mengatasi tantangan paling kompleks mereka dengan SAS Viya di Azure.  
  • Perusahaan juga telah meluncurkan industri baru dengan solusi khusus, seperti SAS Cloud for Intelligent Planning sebagai bagian dari Microsoft Cloud for Retail, dan SAS untuk Peningkatan Kualitas Manufaktur untuk Microsoft Cloud for Manufacturing. Solusi kuat ini membantu para pemimpin industri tetap tangguh di antara pasar yang berubah dengan cepat saat ini.  
  • Integrasi SAS Viya di Azure yang baru mencakup SAS Event Stream Processing, Azure IoT Edge, dan Azure IoT Hub untuk bertindak secara real-time; SAS Intelligent Decisioning dengan Power Automate untuk memberdayakan pengambilan keputusan perusahaan; dan SAS Model Manager dengan Azure Machine Learning untuk menghilangkan hambatan yang dihadapi organisasi saat mereka memasukkan lebih banyak model AI ke dalam produksi.  

Manfaat berkelanjutan dari kemitraan ini juga disorot oleh orang yang diwawancarai pada studi TEI yang berbagi umpan balik positif tentang integrasi fitur, termasuk SAS Model Manager dan Azure Machine Learning, SAS Intelligent Decisioning dan Power Apps dan Power Automate, dan kemampuan untuk menilai model dalam database. di Azure Synapse Analytics.  

“SAS Viya di Azure memberi pelanggan wawasan yang lebih baik dengan waktu, biaya, dan kompleksitas yang lebih sedikit untuk membantu mempercepat waktu ke nilai,” kata Alvaro Celis, Wakil Presiden Global ISV Commercial Solutions di Microsoft. “Ini memungkinkan pelanggan Azure untuk mengatasi tantangan analitik paling kritis mereka untuk mendorong inovasi.” Pungkasnya.

Pelajari lebih lanjut tentang SAS Viya di Azure dan hasil lengkap studi TEI di SAS dan webinar bersama Microsoft yang menampilkan pembicara tamu dari Forrester pada 18 Mei pukul 11 pagi ET.

Previous articleParis Baguette Buka 4 Outlet Baru Sekaligus
Next article Kolaborasi PUBG MOBILE x Gojek Hadirkan Skin Eksklusif #PUBGJEK
Tech Reviewer, Journalist, Blogger, Traveling Enthusiast and Nature Lover. Pokoknya suka apa saja yang bisa menenangkan hati dan pikiran.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here